PENDIDIKAN SEMARANG
Disdik Beri Lampu Hijau Sumbangan Non-Uang

Senin, 17/7/2017
JIBI/Solopos/Antara
Ilustrasi ruang kelas berpendingin udara. (Geo.tv)
Ilustrasi ruang kelas berpendingin udara. (Geo.tv)

Pendidikan dasar mestinya gratis, namun Disdik Semarang memberi lampu hijau kepada sekolah menerima sumbangan non-uang.

Semarangpos.com, SEMARANG — Dinas Pendidikan Kota Semarang mengingatkan kalangan sekolah—khususnya SD dan SMP negeri—bahwa pendidikan dasar mestinya gratis sehingga sekolah perlu menghindari sumbangan dalam bentuk uang dari orang tua siswa. Namun, tak demikian halnya jika sumbangan itu diberikan orang tua siswa dalam bentuk non-uang.

“Pendidikan SD dan SMP negeri kan memang gratis, sudah dibiayai Pemerintah Kota Semarang,” kata Kepala Bidang Pembinaan SMP Disdik Kota Semarang Sutarto di Semarang, Jumat. Meski demikian, kata Sutarto memberikan lampu hijau partisipasi yang dilakukan masyarakat—khususnya orang tua siswa—untuk pengembangan pendidikan.

Jika ia tegas mengingatkan agar sekolah menghindari sumbangan dana dari orang tua siswa, tak demikian halnya jika diberikan dalam wujud lain. Sebagaimana dikutip Kantor Berita Antara, Sutarto berkilah partisipasi orang tua siswa untuk pengembangan pendidikan tidak dilarang, sepanjang tidak bersifat memaksa.

Ia mengingatkan dunia pendidikan tengah disorot tim saber pungli sehingga sumbangan dari orang tua kerap berisiko bagi sekolah. “Ya, kami wanti-wanti sekolah untuk menghindari sumbangan dalam bentuk uang. Bagaimana kalau orang tua mau menyumbang untuk pengembangan sekolah? Ya, silakan saja tetapi bukan berbentuk uang,” katanya.

Ia mencontohkan orang tua yang ingin ruang kelas anaknya lebih nyaman sehingga ingin dipasangi AC yang bersumber dari dana pribadinya dipersilakan untuk membeli dan memasangnya langsung. “Silakan saja dibelikan barangnya [AC] kemudian dipasang sekalian. Bukan memberikan uang kepada sekolah untuk membelinya. Sekolah tidak akan berani kalau dipasrahi uang,” katanya.

Demikian pula mengenai seragam, Sutarto menegaskan pembelian seragam tidak ada kaitannya dengan penerimaan peserta didik (PPD) karena tidak wajib membeli seragam dari sekolah. “Jadi, jangan sampai ada anak yang tidak jadi sekolah hanya karena tidak mampu membeli seragam. Sekolah boleh menjual seragam lewat koperasi, tetapi jangan memaksa orang tua siswa untuk membeli,” katanya.

Saking hati-hatinya, sekolah juga tidak diperbolehkan sembarang menetapkan iuran untuk pengembangan sekolah meski berasal dari ide orang tua yang dibahas di forum-forum kemitraan sekolah. “Kami ingatkan sekolah hati-hati. Jangan sampai, nanti ujung-ujungnya dipukul rata ke semua orang tua siswa karena kemampuannya berbeda. Jangan bertindak tanpa sepengetahuan kepala dinas,” katanya.

Kepala Disdik Kota Semarang Bunyamin menambahkan sekolah tidak diperbolehkan memaksa siswa atau orang tua siswa untuk membeli seragam dari koperasi sekolah. “Pembelian seragam diserahkan masing-masing orang tua siswa. Mau beli lewat koperasi sekolah, silakan. Mau beli di luar, seperti pasar atau toko seragam juga dipersilakan,” katanya.

KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Semarang Raya


Iklan Cespleng
  • RUMAH DIKONTRAKKAN DISEWA:Melati IIC 2/5 Fajar Ind,150m,2KT,AC,W.Hiter:0811294106 (A00182122017) DiKONTRAKKAN…
  • RUMAH DIJUAL PALM REGENCY T50/100 Lok blkg hotel Alana,dekat DPRD,Free pagar+water heater,Lantai granit…
  • TANAH DIJUAL JL TANAH 218m Lok.Kerten PersisBlkg Hotel Sunan.H:087834731556 (A00057122017) 14DR-19Kav,L…
  • SERBA-SERBI JL/BL Etalase Ukrn 1m:950Rb;1,5m:1.250Jt;2m:1,5Jt-081393655573 (A00379122017) JL/BL Bekas:…
  • SERVICE FAUZI SERVICE TV Panggilan,Semua merk,Garansi/085647027060(WA) (A00183112017) SERVIS SGALA…
Pasang Iklan Anda!

ARTIKEL LAINNYA
Guru SMAN 15 Semarang. PENDIDIKAN SEMARANG : Selesai Ujian, Siswa di Sekolah Ini Rawat Orang Jompo dan Tanam Pohon
Suasan SD PL Gunung Brintik. PENDIDIKAN SEMARANG : Kisah Para Guru Mengajar di Kampung Pengemis
Seorang siswa di SMP Negeri 21 Semarang mencium tangan Wali Kota Semarang Hendar Prihadi yang berkunjung ke sekolahan tersebut, Kamis (30/11/2017) pagi. (Semarangkota.go.id) PENDIDIKAN SEMARANG : Hendi Ajak Pelajar SMP Investasi Nama, Ini Maksudnya…
Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi disalami siswa SMPN 7 Kota Semarang, Senin (13/11) (JIBI/Solopos/Antara/Istimewa-Humas Setda Kota Semarang) Wali Kota Akui 19% Anak Usia SMP di Semarang Tak Sekolah
Ilustrasi Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi bersama bocah pelajar. (JIBI/Solopos/Antara/Dok. Setda Pemkot Semarang) 19% Remaja Semarang Tak Bisa Sekolah sampai SMP