KECELAKAAN KERETA
Pria Ini Terjatuh atau Bunuh Diri?

Sabtu, 19/8/2017
Ilustrasi jenazah korban overdosis obat-obatan (JIBI/Solopos/Dok.)
Ilustrasi jenazah. (JIBI/Solopos/Dok.)

Kecelakaan kereta terjadi Jumat (18/8/2017).

Semarangpos.com, SLEMAN — Pria paruh baya, diduga bunuh diri, ditemukan tewas tertabrak kereta api Sancaka jurusan Yogyakarta-Surabaya di Krajan, Tirtomartani, Kalasan, Jumat (18/8/2017). Korban sudah dalam posisi tidur di tengah rel ketika kereta melintas dan sudah diberikan tanda berulang kali.

Baca Juga : KECELAKAAN KERETA : Pria Paruh Baya Nekat Berbaring di Rel saat Kereta Api Melintas

Manajer Humas PT KAI Daop 6, Eko Budiyanto mengatakan berdasarkan informasi dari masinis, korban tak juga juga bergerak dari posisinya meski kereta sudah membunyikan tanda dari jauh. Ketika dikonfirmasi mengenai kemungkinan bunuh diri, Eko mengaku tak bisa memastikan.

“Indikasinya begitu [bunuh diri] tapi ya tidak tahu pastinya,” ujarnya ketika dihubungi kemarin.

Kereta yang bergerak dari arah barat ke timur itu kemudian tak bisa mengelak dan terpaksa menabrak korban di km 155+2 yang berada di antara Stasiun Maguwoharjo dan Stasiun Brambanan. Kejadian yang terjadi sekitar pukul 06.58 WIB itu kemudian ditindaklanjuti dengan melapor ke petugas sementara jasad korban dibawa ke RS Bayangkara, Kalasan.

Korban diketahui bernama Budi Suranto, 51, warga Tirtomartani, Kalasan yang berprofesi sebagai guru. Serupa, AKP I Wayan Mandra, Kanit Reskrim Polsek Kalasan mengatakan tidak bisa dipastikan apakah kejadian tersebut bisa dikategorikan sebagai bunuh diri atau kecelakaan. Hanya saja, berdasarkan hasil olah TKP, lokasi tersebut merupakan bagian tengah rel dan bukan jalan perlintasan kereta api. “Saya tidak bisa memastikan, faktanya itu[lokasi kejadian] di tengah-tengah rel bukan perlintasan,” jelasnya.

Kendaraan korban juga tidak ditemukan di sekitar lokasi kejadian jika tewasnya Budi dianggap sebagai kecelakaan. Bahkan, kendaraannya diketahui berada di rumahnya. Menurutnya, sulit juga mengkonfirmasi motif korban berada di lokasi itu dari pakaiannya sebab kondisinya sudah rusak. Jika mengenakan pakaian seragam kerja, ada kemungkinan ia sedang terburu-buru berangkat sekolah yang kemudian tersambar kereta.

Jasad guru salah satu SD di Kalasan itu ditemukan mengantongi STNK, SIM, KTP, dan uang sebesar Rp50.000. Semuanya tersimpan rapi di dalam dompetnya. Ikut diamankan pula satu unit ponsel berwarna putih, sepasang sandal, dan kaos berwarna hitam.


Iklan Cespleng

    Iklan belum ada yang tayang.


    Warning: Invalid argument supplied for foreach() in /home/dotcom/www/semarang/elements/themes/mobilev3/ads/cespleng-300.php on line 34
Pasang Iklan Anda!

ARTIKEL LAINNYA
Petugas PT Inka mengecek kondisi kereta api seri terbaru K3 2017 Ekonomi Premium pesanan PT KAI, beberapa waktu lalu. (AbdulJalil/JIBI/Madiunpos.com) PT KAI Siapkan 18 Kereta Pendukung Layanan Angkutan Motor Gratis Lebaran 2018
Suasana sosialisasi pembebasan lahan untuk pembangunan rel kereta bandara di Desa Dibal, Ngemplak, Boyolali, Kamis (22/3/2018). (Aries Susanto/JIBI/Solopos) Rel KA Bandara Dibangun di Jembatan Layang, Petani Boyolali Tak Perlu Cemas
Jadwal baru KA Batara Kresna rute Solo-Wonogiri mulai 1 April 2018. (Whisnu Paksa/JIBI/Solopos) ESPOSPEDIA : Jadwal Baru KA Batara Kresna Solo-Wonogiri Per 1 April
Railbus Batara Kresna (Dok/JIBI/Solopos) Diubah Per 1 April, Ini Jadwal Baru KA Batara Kresna Solo-Wonogiri 
Ilustrasi kereta api (Instagram @keretaapikita) PT KAI Sediakan Angkutan Motis untuk 18.096 Unit Motor